29/09/2022

PPMI CENTRE – Konfederasi Serikat Buruh Merdeka

Berani, Jujur, Amanah, Alloh Ridho

Tak juga Dapatkan Naskah Asli UU Omnibus Law, Fraksi PKS Layangkan Surat ke Baleg DPR RI

Jakarta (09/10) — Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) DPR RI mengirimkan surat resmi kepada Badan Legislasi (Baleg) DPR RI terkait dengan draft RUU Omnibus Law Cipta Kerja yang telah disahkan dalam rapat paripurna, Senin, (05/10/2020).

Sekretaris Fraksi PKS DPR RI, Ledia Hanifa Amaliah mengatakan, sampai dengan empat hari setelah pengesahan, Anggota Baleg DPR seluruhnya belum juga mendapatkan draft RUU Omnibus Law tersebut.

“Sampai dengan sekarang softcopy dan hardcopy kami belum menerima bahan yang harusnya dibahas dalam rapat paripurna kemarin,” ungkap Ledia saat menjadi pembicara PKS Legislatif Corner, Jumat, (09/10/2020).

Ledia melanjutkan, sebab utama Fraksi PKS menolak RUU Omnibus Law dikarenakan ada beberapa alasan. Alasan pertama yakni, RUU yang diusulkan oleh Pemerintah ini, seharusnya dilakukan public hearing kepada masyarakat, dengan meminta masukan kepada para ahli dan khalayak umum.

“Walaupun RUU ini diusulkan oleh Pemerintah, seharusnya kedua belah pihak yakni Pemerintah dan DPR lebih banyak meminta masukan kepada para pakar, ormas, civil society, para profesional dan banyak lagi stakeholder yang harusnya dilibatkan dalam pembahasan RUU ini”, terang Anggota Panja RUU Omnibus Law ini.

Dengan tidak melibatkan banyak stakeholder, imbuh Ledia, permasalahan utamanya akan berdampak pada RUU yang menyangkut lebih dari 79 UU dan 1.200 pasal.

Akan tetapi, lanjutnya, secara pasal perpasal serta substansi belum dijelaskan lebih mendalam dan rinci. artinya belum ada proses transparansi terhadap masyarakat maupun beberapa Anggota Baleg.

“Dari mulai lingkungan hidup seperti pelestarian fungsi hutan yaitu 30% fungsi hutan di daerah aliran sungai. Termasuk juga kedaulatan pangan artinya hal-hal yang terkait kemandirian bangsa dan negara belum tercermin di dalam UU ini,” terang Ledia.

Dalam pembahasan Fraksi PKS mengawal RUU Cipta Kerja berdasarkan kepentingan dan aspirasi publik yang berkembang. Setelah mencermati dan mengkritisi maka secara tegas menolak RUU ini karena jelas-jelas isinya dapat menyengsarakan rakyat.

Sumber Web resmi Fraksi PKS

About Post Author